Selamat Idul Fitri Mudikers!

gambar nyomot dari nyulnyudotcom

Anyway, selamat Idul Fitri buat lo semua yang berhasil nyampe di hari ini, gw gak bilang selamat lebaran yak, karena menurut khatib Sholat Ied gw hari ini, lebaran itu tipu data syaitonirojim bro! Catet tu. Kenapa begitu? karena menurut beliau, lebaran itu bukan hari raya umat islam, lebaran itu hanya budaya men, jadi sebenernya siapa aja bisa ngerayain lebaran. Gak peduli lo sholat apa kagak, puasa apa kagak, muslim apa kagak. Jadi intinya hari ini gw ngerayain Idul Fitri. Walau ya… gw sadar Ibadah gw masih compang-camping di ramadhan kemarin. Puasanya masih sebatas menahan lapar dan haus tapi pikiran masih salkus, sholatnya masih belum bisa berkembang dari surat-surat pendek jaman SD, baca al qur’an juga gak lebih baik dari kemarin waktu masih di TPA. But, paling enggak gw berusaha mempertahankan ibadah gw di bulan ramadhan kemarin. *bangga tapi nyesek*

OK back to the topic, Idul Fitri. Gak ada yang beda dengan Idul Fitri kali ini, orang-orang masih semangat mudik, sosmed masih dipenuhi ucapan selamat lebaran, presiden tetep SBY (Jokowow belum naik bro), gw masih sendiri *ups curcol*. Tapi ada yang sedikit berbeda dengan lebaran gw tahun ini. kenapa gitu?

Jadi begini, kemarin gw telepon nyokap (a.k.a emak) di kampung. Awalnya sih cuma pingin nanya kapan sholat iednya. Siapa tahu pemerintah kampung gw beda dengan kementrian agama. Eh, gak taunya pembicaraan berkembang pesat dari soal sholat ied, besok kue apa yang disuguhin, sampe kebun bokap yang lagi dipake eksperimen. Tapi intinya satu sih, emak gw berat banget nerima kenyataan gw gak ada di rumah waktu idul fitri kali ini. Beliau bilang, “walau sepuluh kalipun kamu pulang dalam setahun, gak akan terasa kalau kamu gak pulang di waktu lebaran” *hiks batin gw*

Iya sih, lebaran (yang tadi gw bilang kalau ini hanya sebuah budaya, ritual, kebiasaan orang untuk berkumpul bersama keluarga, saling maaf-maafan dan saling bertanya kabar terutama: “mana pasanganya? udah punya pacar? kapan nikah?” Anjrit! pingin gw sumpel pake Kong Guan satu kotak penuh tu orang. Pertanyaannya itu lo, skalian aja nanya kapan gw dikhitan!

Gw berusaha ngerti apa yang dibilang emak, tapi berusaha juga berdamai dengan kenyataan bahwa gw gak pulang kampung. Yah, apapun itu, semoga emak dan semua kerabat gw ngerti kenapa gw gak pulang kampung. Ini sebenernya bukan keinginan gw, tapi apadaya cutinya gak di approved sama boss. Salahin tuh boss gw! hahaha

Gw pingin ngutarain seseuatu buat lo semua (sok ada yang ngebaca tulisan ini), gini bro/sis, gw kasih poin-poinnya aja ya:

1. Sejauh-jauh kalian ingin meninggalkan kampung halaman, keluaga dan sahabat, sebenarnya kalian hanya ingin mengukur sejauh apa rasa sayang dan cinta kalian ke mereka, yang suatu saat lo pasti ingin kembali ke mereka lagi.

2. Mau seberapa lama atau jauhnya, ternyata kita tetep dekat di hati dengan orang-orang yang kita sayangi.

3. Kita punya keterbatasan kesempatan dan umur untuk kembali bertemu mereka. Kita tidak akan selamanya muda, begitu pun dengan mereka.

4. Jadi walau bukan di waktu lebaran, sempatkanlah untuk berkunjung. Kesempatan gak akan datang kecuali kita membuatnya dan menyempatkan diri.

So, kapan pulang kampung mudikers?🙂

bukan gambar gw, nyomotcotcom

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s